Headlines:
DIHARAPKAN SEBELUM MELAKUKAN DEPOSIT MOHON HUBUNGI CS KAMI UNTUK KONFIRMASI REKENING TERBARU KAMI. KAMI TIDAK BERTANGGUNG JAWAB TERHADAP PENGIRIMAN KE REKENING YANG SUDAH TIDAK DIGUNAKAN
Cristiano Ronaldo Jadi Penyesalan Bos Man United Ole Gunnar Solskjaer Setelah Bertaruh Pada Anthony Martial & Jadon Sancho

dunia sport88 - Bintang Portugal tersebut diberi libur malam dan itu nyatanya malah membuat Setan Merah dikalahkan 1-0 di Old Trafford.

Ole Gunnar Solskjaer sadar betul bahwa dia tidak bisa menurunkan Cristiano Ronaldo di setiap pertandingan musim ini, tetapi setelah Manchester United disingkirkan oleh West Ham United di Piala Liga, sang manajer mungkin menyesal telah memberi libur kepada pemain internasional Portugal itu.

"Dia datang dan membuat perbedaan," kata Solskjaer kepada Sky Sports sebelum pertandingan putaran ketiga di Old Trafford. "Ini akan menjadi musim yang panjang dan dia ingin bermain sebanyak mungkin, tetapi itu tidak mungkin."

Namun, jika Anda suka bertaruh, Ronaldo tentu saja bisa mencetak gol dari 27 tembakan United melawan West Ham.

Dan pada akhirnya Setan Merah harus membayar harga yang mahal karena dia tidak bermain, dengan gol di awal laga yang dicetak oleh Manuel Lanzini, yang cukup untuk membuat tim tamu memenangkan pertandingan.

Seperti yang sering terjadi di Piala Liga, ini adalah pertandingan yang bisa dimanfaatkan oleh setiap pemain untuk mendapatkan menit bermain.

Ronaldo dikeluarkan dari skuad saat Solskjaer menentukan sebelas pertama. Donny van de Beek dijadikan starter, Dean Henderson juga kembali bermain setelah pulih dari Covid-19, sementara Anthony Martial turun sejak menit awal untuk pertama kalinya sejak kembalinya Ronaldo.

Jesse Lingard dan Jadon Sancho membentuk trio bersama Martial di lini serang, dengan penetrasi dua nama pertama kadang-kadang menyebabkan masalah bagi pertahanan West Ham, tetapi sebagai sebuah tim, mereka gagal untuk bekerjasama dengan baik.

Tembakan dan peluang terus tercipta tetapi para penyerang tidak cukup tajam di sepertiga akhir, yang berarti bahwa keberuntunganlah yang bisa membuat mereka menjadi starting line-up saat Setan Merah melawan Aston Villa di Liga Primer, Sabtu (25/9) WIB.

Ini adalah pertama kalinya bagi Martial untuk bermain sebagai starter sejak pertandingan pembuka musim ini dan itu adalah penampilan lain yang menegaskan kembali bahwa di bukan no.9 alami.

Dia menghabiskan sebagian besar babak pertama untuk berada di sayap kiri, sehingga United kekurangan target-man setiap kali mereka berhasil memasukkan bola ke dalam kotak. Setelah jeda, Martial tidak memberikan gerakan yang diperlukan untuk menciptakan ruang atau peluang bagi rekan satu timnya.

Pemain internasional Prancis itu hanya mencatatkan satu tembakan tepat sasaran dan akurasi tendangannya hanya 33 persen. Jadi, jika dia ingin membuat dirinya mendapatkan tempat utama, maka dia telah gagal. Memang, sementara ada pembicaraan tentang siapa rival Martial di setiap musimnya, sekali lagi ada sedikit yang menyarankan bahwa ini akan menjadi akhir baginya.

"Saya tidak berpikir itu benar untuk menilai kemampuan individu pemain," kata Solskjaer ketika ditanya bagaimana kinerja Martial. "Anthony sama dengan anggota tim lainnya, dia memainkan sepakbola yang bagus tetapi tidak memiliki beberapa keunggulan lain. Dia tahu apa yang kita inginkan darinya. Jika dia terus bekerja, dia akan mendapatkan peluangnya."

Solskjaer tidak akan secara terbuka menyingkirkan pemainnya tersebut, tetapi sulit untuk membayangkan bagaimana dia akan menjadi pemain reguler di starting XI, terutama ketika Ronaldo memiliki semua atribut yang tampaknya tidak dimiliki Martial.

Berapa banyak peluang lagi yang akan dia dapatkan untuk membuktikan dirinya ketika ada opsi yang lebih unggul di dalam skuad? Beberapa sumber mungkin telah membantah laporan bahwa penyerang tersebut bisa saja dijual selama musim panas, tetapi setiap pemain memiliki harga dan tidak akan mengejutkan jika itu akan turun di tahun depan, mengingat dia hanya menjadi pilihan kesekian setelah kedatangan Ronaldo.

Anda dapat berargumen bahwa sulit bagi pemain yang kekurang menit bermain untuk menemukan ritmenya, tetapi penyerang tengah itu berada di puncak permainannya dan berharap akan menemukan cara untuk 'dilirik' oleh Solskjaer.

Tentu saja, Martial bukan satu-satunya penyerang yang mengecewakan, Lingard, Van de Beek dan Sancho semuanya gagal bersinar.

Nama terakhir jelas membutuhkan waktu untuk tidur, tetapi itu adalah malam yang membuat frustrasi bagi pemain sayap Inggris itu. Sancho, setidaknya, lebih cemerlang dari Martial, tetapi saat dia berusaha mencetak gol pertamanya dengan seragam United, dia masih harus terus berjuang, dengan beberapa tembakan yang diblok, padahal itu adalah kesempatan emas untuknya mencetak gol.

Namun, harus dikatakan bahwa tetap mengejutkan jika seorang pemain yang didatangkan untuk memperkuat sayap kanan United itu hanya menghabiskan sedikit waktu di posisi pilihannya. Bahkan ketika Mason Greenwood tampil dari bangku cadangan, yang memberi Solskjaer kesempatan untuk mengubah formasi lini serangnya, Sancho malah tetap berada di kiri.

Greenwood adalah satu-satunya penyerang yang berhasil memberikan kelegaan bagi sang manajer, menambah sedikit kegarangan penyerangan United.

Penyerang serba bisa tersebut hampir saja mencetak gol dengan sentuhan pertamanya dan itu menunjukkan bahwa, dalam setengah jam dia berada di lapangan, dia bisa menciptakan tiga peluang - tidak ada pemain Setan merah lainnya yang berhasil mencatatkan lebih banyak.

Anda bisa melihat mengapa dia dipromosikan ke tim senior, dengan dia dipercaya untuk turun dari bangku cadangan dan memenangkan pertandingan.

Hasil akhirnya jelas buruk. United hanya tersingkir di babak ketiga Piala Liga sebanyak dua kali dalam 16 musim terakhir, sementara West Ham belum pernah menang di Old Trafford sejak Carlos Tevez mencetak gol kemenangan yang terkenal pada tahun 2007.

Solskjaer juga sangat membutuhkan gelar pertamanya sebagai manajer, tapi sudah jelas bahwa satu kompetisi telah gagal mereka menangkan.

United telah mencapai semi-final di dua musim terakhir, tetapi sekarang mereka tersingkir lebih awal untuk pertama kalinya. Tekanan untuk bisa tampil lebih maksimal di salah satu dari tiga turnamen yang diikuti United pasti akan meningkat.

Dengan tidak ada pertandingan mudah di Liga Champions, dan tidak ada alasan setelah tersingkir dari Piala Liga, ini bisa menjadi musim dingin yang panjang bagi banyak pemain yang terpinggirkan di skuad Solskjaer, karena mereka sekarang bisa ditepikan oleh sang manajer sampai putaran ketiga Piala FA pada bulan Januari mendatang.